"Pada 10 Januari, kami akan menamatkan kehadiran tentera Perancis di Mali" (Collectif Yerewolo - Débout sur les remparts)

0 117

Malia menganjurkan untuk menunjukkan pada 10 Januari menentang kehadiran ketenteraan Perancis di Mali.

"Pada tahun 2020, Perancis akan menjadi ingatan buruk bagi Mali". Inilah misi yang ini 1er Januari Yerewolo Kolektif - Berdiri di benteng. Pergerakan itu merancang untuk mengadakan demonstrasi raksasa pada 10 Januari di Bamako untuk "menuntut pemberhentian tentera Perancis" dari Mali.

Mengikut anggota kolektif, walaupun kehadiran ketenteraan asing, ketidakamanan masih berlaku di Mali dan "situasi keselamatan tidak pernah begitu besar".

Keadaan yang mendorong mereka untuk mempersoalkan isu sebenar krisis keselamatan. Setelah mencerminkan, mereka sampai pada kesimpulan bahawa di balik kemelut ini menyembunyikan "kepentingan geopolitik, geostrategik dan ekonomi (minyak, gas, uranium, emas, dan lain-lain)".

Sesetengah negeri, termasuk Perancis, "bekerja dengan gigih untuk menstabilkan Mali," kata Djibril Diallo, ahli kolektif.

Terdiri daripada beberapa pemimpin pendapat, Yerewolo - Débout sur les mengumpul kolektif berhasrat untuk menggerakkan demonstrasi besar-besaran pada 10 Januari untuk menamatkan apa yang disebut sebagai "imperialisme Perancis di Mali". Satu juta orang di jalanan, bahkan memajukan beberapa penganjur pergerakan itu.

Yang 1er dan 10 Januari, dua tarikh simbolik

Dengan pengerahan yang tidak pernah berlaku sebelum ini, mereka berjanji untuk menulis tarikh 10 Januari dalam sejarah sejarah. Pengumuman dibuat pada 1er Januari meliputi keseluruhan simbol. Tarikh ini sepadan dengan ulang tahun kelahiran Mamadou Konaté, perintis kemerdekaan Mali. Kemudian, menurut Adama Ben Diarra, itu adalah persoalan memecahkan konsep psikologi.

"Sistem ini telah menjadikan kami satu generasi perayaan. Itulah sebabnya kami memilih 1er Januari untuk menunjukkan bahawa kita berfikir, kita berfikir dengan jelas kerana kita sedang berperang, "jelasnya.

Bagi hari kejadian, ia sepadan dengan khususnya kepada 7e campur tangan tentera Perancis di Mali. Tarikh yang dikehendaki oleh Yerewolo - Berdiri di benteng untuk memperbaharui tentera Perancis.

Malia ini merancang "tindakan" pada 10 Januari kerana "kita tidak lagi dalam pengucapan". Bersedia menghadapi apa-apa kemungkinan, mereka memastikan keluar dengan keranda mereka dan membuat tuntutan tanpa kebenaran pihak berkuasa. "Kami akan keluar. Satu perkara, satu baris, "mereka berjanji.

Malivox

Artikel ini muncul dahulu http://bamada.net/le-10-janvier-on-va-mettre-fin-a-la-presence-militaire-francaise-au-mali-collectif-yerewolo-debout-sur-les-remparts

Leave a comment

Alamat e-mel anda tidak akan diterbitkan.