Bepc 2019: Pastor tahun 52 di kalangan calon-calon

Di antara ribuan pelajar ini adalah panduan agama, pastor Behi Koffi, berusia 52.

Pelajar 439.529 kelas 3e, sejak hari Isnin 17 Jun 2019, menghadapi peperiksaan bertulis dari Brevet d'études du 1er cycle (Bepc). Mereka menulis dalam pelbagai subjek untuk mendapatkan diploma ini yang mana hukuman empat tahun (4) kajian dalam kitaran pertama. Di antara ribuan pelajar ini, terdapat panduan agama, Pastor Behi Koffi, menurut seorang guru yang disertai dengan telepon di tempat kejadian.

Zaman 52, dia adalah pastor senior Gereja Evangelical Free Baptist Tanda. Sejak hari Isnin, lelaki Tuhan, seperti "anak-anak dan cucu-cucunya", berlaku di salah satu tebing Sekolah Tinggi moden Tanda, untuk menjalani ujian bertulis. Jika pada awal ujian, dia adalah rasa ingin tahu sekolah menengah, dia tidak lagi sejak Khamis 20 Jun 2019, di mana dia menjadi biasa dengan para pelajar di kelasnya dan di pusat peperiksaannya. Pada salah satu soalan salah seorang pemeriksa, lelaki Tuhan menjawab dengan menegaskan bahawa ia adalah satu cabaran yang dia berikan untuk mendapatkan Bepc pada usia 52. "Sekiranya saya mendapatkannya, ia akan menjadi model untuk orang tua yang lain dan bagi orang-orang yang setia yang juga akan mempunyai keberanian untuk menghadapi peperiksaan ini, dengan mencipta sebagai calon percuma. Dan ini, tanpa rasa malu selain anak-anak dan cucu-cucunya, "jawabnya kepada penyelia. Pendeta Behi Koffi juga mendakwa bahawa dia membuat keputusan untuk duduk untuk peperiksaan ini untuk meningkatkan pengetahuannya. "Meningkatkan pengetahuan melalui diploma membantu banyak memahami dan menjelaskan perkara rohani," katanya. Panduan agama, yang merancang untuk memulakan cabaran lain, tidak berhenti di sana. Selepas Bepc, dia bercita-cita untuk menghadapi, dalam beberapa tahun, sarjana muda.

sumber: http://www.linfodrome.com/societe-culture/49091-bepc-2019-a-pasteur-de-52-ans-parmi-les-candidats