gadis kecil 7 melanggar: "ini adalah jari yang saya gunakan", mempertahankan guru Koranic

"Sejak lahir saya (1986), saya pernah tidur dengan seorang gadis. Saya tidak berkuasa secara seksual. Ia seperti saya seorang keluarga yang sihat. Ayah saya telah menemui saya seorang gadis untuk majlis perkahwinan. Tetapi, dia meninggal dunia di Mekah semasa haji. Dan, gadis itu akhirnya berhenti dari perkahwinan. Semua ini merendahkan saya. Dan, selepas saya melakukan perbuatan yang membawa saya ke mahkamah ini. Tetapi, saya tidak fikir bahawa menggunakan jari adalah rogol. Saya fikir penembusan seksual adalah rogol, "kata tertuduh. Tiga tahun penjara diperlukan terhadap Youmoussa Camara, seorang guru Al-Quran. Ini lelaki muda 33 tahun dituduh merogol pelajar, seorang gadis berusia 7 tahun, memasuki rumahnya untuk belajar Al-Quran. peguamnya, Emmanuel Bamba, mengaku untuk mengurangkan keadaan memihak kepada anak guamnya mengakui fakta-fakta yang dikenakan kepada beliau dan memohon maaf di mahkamah, melaporkan Guineematin.com wartawan yang mengikuti perbicaraan. Dalam tahanan selama tiga tahun, tepat pada awal Mac 2016, di penjara Conakry, Youmoussa Camara, seorang guru al-Quran dan tukang jahit, sekali lagi menerajui mahkamah perbicaraan Dixinn (dipindahkan ke Dewan Bandar Raya Ratoma) semalam, Isnin 06 Mei 2019. Dia didakwa dengan rogol bawah umur, seorang gadis beliau mengajar al-Quran. Ini lelaki muda 33 tahun mengaku bersalah terhadap pertuduhan yang dihadapinya, tetapi berkata, beliau hanya digunakan jarinya menyalahgunakan mangsa, muridnya 7 tahun.

"Saya tidak menyentuh dia secara seksual. Ini adalah jari-jari yang saya gunakan. Ia berlaku di kerusi, di ruang tamu. Gadis itu tidak berdarah, "Youmoussa Camara bersumpah, kepalanya turun, dengan suara yang hampir tidak pernah didengar.

"Bercakap dengan kuat! "Kemudian perintah pendakwa raya. Dan, tertuduh menjawab, "Saya tidak mahu orang (penonton) mendengar apa yang saya katakan".

"Ia pendengaran awam. Jadi, anda mesti bercakap supaya semua orang boleh mendengar anda, "balas penuntut Bakary Camara, sebelum kembali ke pertuduhan:" Dalam keadaan apa kamu menyalahgunakan gadis ini? "

"Gadis itu menghantar saya kacang. Saya minta maaf, "jawab Younoussa Camara.

"Adakah anda memaksanya atau mengejutkannya? Minta penuntut umum sekali lagi.

"Tidak! Jika tidak, dia akan menangis. Tetapi selepas perbuatan itu, gadis itu pulang. Keesokan harinya kes itu berlaku, "kata Youmoussa Camara.

Menurut pejabat pendakwa raya, mangsa pergi untuk menawarkan Youmoussa Camara, tuannya Koranic, buahnya. Dan yang terakhir yang telah memberi makan keinginan untuk tidur dengan gadis ini dia amalkan setiap hari (kerana dia mengajar Al Qur'an), mengambil kesempatan ini untuk menyalahgunakannya.

"Apabila gadis itu datang, dia membuat satu tanda untuk membawa buah itu. Sebaik sahaja dia masuk, dia menutup pintu dan kemudian memukulnya, "kata pendakwa Bakary Camara.

Menjawab soalan peguamnya, Youmoussa Camara membuat kenyataan menyedihkan.

"Sejak saya dilahirkan (di 1986), saya tidak pernah tidur dengan seorang gadis. Saya tidak berkuasa secara seksual. Ia seperti saya seorang keluarga yang sihat. Ayah saya telah menemui saya seorang gadis untuk majlis perkahwinan. Tetapi, dia meninggal dunia di Mekah semasa haji. Dan, gadis itu akhirnya berhenti dari perkahwinan. Semua ini merendahkan saya. Dan, selepas saya melakukan perbuatan yang membawa saya ke mahkamah ini. Tetapi, saya tidak fikir bahawa menggunakan jari adalah rogol. Saya fikir penembusan seksual adalah rogol, "kata tertuduh.

Dalam penyerahannya, pihak pendakwa meminta pertikaian untuk Youmoussa Camara sebelum meminta penjara tahun 3.

"Hukuman yang munasabah, memandangkan masa tahanan sebelum perbicaraan klien saya", mengakui peguam pertahanan, Emmanuel Bamba, sambil menyatakan bahawa Negara Guinea telah gagal dalam tugasnya vis-à-vis daripada orang muda ini.

"Ia adalah negeri yang mempunyai kewajipan untuk mempromosikan keluarga. Dan, orang muda yang kini berusia lebih dari 30, tidak pernah menyentuh wanita. Dia tidak boleh berkahwin lagi. Kerajaan gagal dalam tugasnya, "katanya.

Akhirnya, mahkamah meletakkan kes itu di bawah nasihat untuk keputusan yang akan diberikan pada bulan Mei 20.

Ikutilah!